Ribuan Warga Antre di Bandara Palu Tunggu Dievakuasi

HEADLINE NASIONAL

ANTARANEWS.ID – PALU: Sedikitnya 1.500 orang kini antre di Bandara Mutiara Sis Aldjufri Palu untuk menanti giliran evakuasi ke luar Kota Palu dengan pesawat-pesawat Hercules TNI.

Pemantauan Antara di bandara tersebut, Senin, 500-an warga baik anak-anak maupun dewasa rela berjemur di bawah terik panas matahari karena disuruh berbaris di apron bandara untuk mendapat giliran menumpang dua pesawat Hercules yang baru mendarat.

Beberapa ibu tampak sempat pingsan karena kepanasan dan kehausan sehingga perlu mendapat pertolongan anggota TNI yang berjaga-jaga di lokasi bandara.

Sementara itu di luar bandara, tampak ratusan warga lainnya antre mendaftarkan diri untuk menumpang pesawat Hercules ke luar dari Kota Palu pascagempa bermagnitudo 7,4 pada skala Richter pada Jumat (28/9).

Baca juga: Menhub minta pembatasan masyarakat masuk bandara

“Saya dari Kelurahan Nunu, Kota Palu, sudah dua hari berada di sini untuk menunggu giliran naik pesawat Hercules untuk kembali ke Jawa Tmur bersama suami dan anak-anak, namun belum juga mendapat kesempatan,” ujar Nunik, seorang warga Sidoarjo di halaman bandara tersebut.

Keterangan yang dihimpun Antara di Bandara Mutiara Sis Aldjufri menyebutkan bahwa pesawat-pesawat Hercules TNI yang mengangkut logistik ke Kota Palu, kembali ke Makassar dengan membawa warga yang hendak keluar dari kota ini.

Menteri BUMN Rini Sumarno saat mendarat di Bandara Mutiara Palu, Senin siang, tampak terenyuh menyaksikan warga yang berjubel menunggu kesempatan menumpang peswat Hercules sehingga ia memerintahkan PT. Pelni untuk mengangkut warga dengan kapal yang sedang sandar di Pelabuhan Pantoloan.

Baca juga: Evakuasi korban jadi prioritas penanganan bencana Palu

Kebetulan, kata menteri, ada KM Lambelu yang sedang sandar di Pantoloan dengan tujuan Makassar dan Jawa lewat Tarakan, bisa dimanfaatkan warga yang mau menggunakannya secara gratis untuk keluar dari kota ini, menyusul hari Selasa akan ada satu lagi KM Bukit Siguntang dengan tujuan Balikpapan, Makassar dan Surabaya.

“KM Lambelu bisa bawa 1.500 orang hari ini dan KM Bukit Siguntang sebanyak 3.000 orang,” ujarnya.

Menteri Rini juga memerintahkan PT Pelindo dan Pertamina untuk membuat tenda pengungsian dan membangun dapur umum sehingga warga yang akan keluar Palu tidak perlu lagi mengantre di bandara.

Untuk mengangkut warga dari Kota Palu ke Pelabuhan Pantoloan sejauh 25 kilometer, Perum Damri diminta untuk menyediakan armada bagi mereka. (ant/anto)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *