Bertemu KWP, Sekjen MPR Dukung Uji Kompetensi Wartawan

HEADLINE NASIONAL

JAKARTANEWS.ID – JAKARTA: Sekretaris Jenderal (Sekjen) MPR Ma’ruf Cahyono mendukung jurnalis anggota Koordinatoriat Wartawan Parlemen (KWP) untuk mengikuti uji kompetensi wartawan.

“Peningkatan kapasitas jurnalis akan meningkatkan kualitas lembaga KWP,” kata Ma’ruf dalam pertemuan dengan Ketua Koordinatoriat Wartawan MPR/DPR/DPD Marlen Sitompul dan jajaran pengurus di Kompleks Parlemen, Senayan, Rabu petang (2/12/2020).

Menurut Ma’ruf, para jurnalis mestinya juga memiliki visi, misi dan eksistensi.

“Dengan pertemuan ini jajaran Setjen MPR bisa mendengar aspirasi wartawan pressroom. Dengan bersinergi kita bisa gotong-royong saling membantu, seperti program uji kompetensi wartawan,” ujarnya.

Ma’ruf berjanji akan membicarakan program uji kompetensi wartawan KWP ini dengan Sekjen DPR dan DPD.

“Karena harus ada sinergi dan kolaborasi antar kesekjenan MPR, DPR, dan DPD. Saya setuju dengan uji kompetensi wartawan. Karena peningkatan kapasitas wartawan akan membuat lembaga KWP makin berkualitas,” tuturnya.

Di hadapan pengurus Koordinatoriat Wartawan Parlemen, Ma’ruf mengungkapkan, sudah lama berinteraksi dengan wartawan parlemen ketika masih menjadi Kepala Biro Humas MPR tahun 2015.

“Saya merasa sangat dekat dengan para wartawan. Saya dekat dengan ketua-ketua Koordinatoriat wartawan sebelumnya,” akunya.

Bahkan Ma’ruf mengaku, mempunyai kedekatan emosional dengan wartawan parlemen. Ikatan emosional yang dibangun akan menimbulkan kesan baik.

“Saya ingin ada kedekatan emosional, bukan hanya entitas kelembagaannya yang dekat. Karena kita semua sama, hanya beda tempat pengabdiannya saja. Kita semua saudara. Ikatan emosional adalah modal kuat untuk membangun visi bersama,” ujarnya.

Ma’ruf pun mengapresiasi kerjasama dan sinergi antara MPR dan KWP selama ini.

“Sejauh ini tidak ada masalah, semua berjalan baik. Saya senang MPR mendapatkan publikasi yang luar biasa. Orientasi publikasi MPR bisa dijalankan secara gotong-royong bersama-sama,” katanya.

Ma’ruf mengatakan, MPR dan KWP memiliki visi dan misi yang sama, misalnya dalam menjaga Pancasila, NKRI, Konstitusi dan Bhinneka Tunggal Ika (Empat Pilar MPR).

“Misi bersama ini harus dijalankan melalui kerjasama yang baik dengan gotong-royong. Artinya membangun kesepahaman bersama untuk sesuatu yang harus dipikul tanggungjawabnya bersama,” sambungnya.

Ma’ruf menambahkan saat ini adalah era kolaboratif. Karakter leadershipnya juga harus kolaboratif. Kalau tidak kolaboratif, berarti belum mengimplementasikan manajemen modern sesuai kebutuhan jaman di era teknologi informasi sekarang.

“Kolaborasi terus dibangun agar Koordinatoriat Wartawan Parlemen semakin baik, dari aspek kelembagaan, sinergi, komunikasi, koordinasi dengan MPR/DPR/DPD,” pungkasnya.

Dalam pertemuan itu Ketua Koordinatoriat Wartawan Parlemen Marlen Sitompul menjelaskan program-program kepengurusan periode 2020-2022. Salah satunya adalah program uji kompetensi wartawan.

“Tujuannya agar wartawan di koordinatoriat memiliki kompetensi sehingga dari segi penulisan juga lebih berkualitas. Kami mengharapkan dukungan dari Sesjen MPR untuk uji kompetensi wartawan,” tegasnya.

Marlen juga mengungkapkan, program lainnnya seperti pendidikan strata dua dan program haji.

“Kami memfasilitasi wartawan yang ingin melanjutkan pendidikan strata dua,” ujarnya.

Marlen mengakui kerjasama dengan MPR selama ini telah berjalan sangat baik.

“Harapannya, kerjasama dan sinergitas kepengurusan baru ini dengan kesekjenan MPR tetap dipertahankan dan lebih baik lagi,” harapnya.

Pertemuan ini juga dihadiri Kepala Biro Humas MPR Siti Fauziah, dan Kepala Biro Pengkajian Konstitusi Yana Indrawan. (Daniel)

Tagged

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *