Resmikan MPP Tangsel, MenPAN-RB: Pelayanan Publik Jadi Ujung Tombak Reformasi Birokrasi

HEADLINE NASIONAL

JAKARTANEWS.ID – TANGSEL: Ujung tombak reformasi birokrasi adalah pelayanan kepada masyarakat. Dalam berbagai kesempatan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) acap kali menegaskan, semua pelayanan sektor publik harus memberi kemudahan sehingga dapat bermanfaat bagi kesejahteraan masyarakat.

“Karena itu kehadiran Mal Pelayanan Publik (MPP) menjadi salah satu jalan untuk meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah,” ujar Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPAN-RB) Tjahjo Kumolo saat meresmikan MPP Kota Tangerang Selatan, di Tangerang Selatan (Tangsel), Kamis (15/4/2021).

Tjahjo mengungkapkan, reformasi birokrasi terbukti berdampak langsung terhadap kualitas kebijakan publik, transparansi untuk kesejahteraan masyarakat, serta peningkatan kualitas pelayanan masyarakat.

“Terwujudnya reformasi birokrasi juga dapat meyakinkan para investor untuk menanamkan modalnya di Indonesia,” ujar Tjahjo.

Dengan terbentuknya MPP, lanjut Tjahjo, pengurusan izin tidak lagi dalam hitungan hari, melainkan jam.

Menurut Tjahjo, semua pengurusan perizinan tidak boleh dipersulit, termasuk terkait izin investasi dan izin ekspor.

“Inilah pentingnya reformasi birokrasi. Ada kecepatan, ketepatan dan keberanian untuk mengambil keputusan demi memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat,” jelas Mendagri periode 2014-2019 ini.

Tjahjo menjelaskan, kehadiran MPP selain mempercepat dan mempermudah pelayanan, juga menjadi salah satu jalan untuk mengurangi praktik korupsi.

“Hal ini dapat diwujudkan karena siapapun yang ingin mengurus administrasi kependudukan, perizinan maupun non perizinan hanya bertemu dengan petugas penerima layanan tanpa harus bertemu dengan pejabat,” ungkap Tjahjo.

Tjahjo meyakini pengembangan pelayanan dan pemerintahan yang berbasis elektronik pun akhirnya menjadi sebuah keniscayaan demi terwujudnya kecepatan dan transparansi dalam setiap pelayanan.

“Proses perizinan akan semakin mudah melalui integrasi sistem perizinan secara elektronik, sehingga pungutan liar dapat dihilangkan,” imbuh Tjahjo.

Senada dengan Tjahjo, Walikota Tangsel Airin Rachmi Diany pun berpendapat, kunci dari kehadiran MPP Kota Tangsel adalah terintegrasinya sistem pelayanan yang memanfaatkan kemajuan perkembangan teknologi informasi.

“Digitalisasi pelayanan yang menjadikan pelayanan jadi lebih mudah cepat dan terjangkau,” ungkap Airin.

Kendati demikian, sambung Airin, koordinasi dan komunikasi yang efektif serta komitmen pimpinan yang kuat tetap menjadi hal yang selalu dipegang teguh oleh setiap penyelenggara pelayanan demi mendukung pelaksanaan integrasi dan digitalisasi pelayanan yang sudah ada.

“Sinergi melayani merupakan prinsip dari MPP, termasuk di pusat pelayanan terpadu di kota dengan moto ‘Cerdas, Modern, dan Religius’ ini, sehingga dengan berdirinya MPP Kota Tangsel tersebut menjadi ikhtiar dan upaya Pemkot Tangsel untuk terus melakukan reformasi birokrasi.

“Serta bagaimana kita terus meningkatkan pelayanan publik di Tangsel khususnya, dan Indonesia pada umumnya, untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” tutup Airin.

MPP Kota Tangsel berlokasi di Pusat Pelayanan Publik Cilenggang. Sebanyak 17 instansi dengan 289 jenis layanan akan melayani warga Kota Tangsel. (Daniel)

Tagged

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *