Sufmi Dasco: DPR RI Tunggu Surpres untuk Bahas Revisi UU ITE

HEADLINE PARLEMEN

JAKARTANEWS.ID – JAKARTA: Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) menyambut baik pemerintah yang berencana merevisi Undang-Undang (UU) Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE).

Hal itu diungkapkan Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad kepada para awak media di Kompleks Parlemen, Senayan, Rabu (9/6/2021).

Ketua Harian DPP Partai Gerindra ini mengatakan, DPR RI dalam posisi menunggu surat presiden (surpres) terkait revisi UU ITE agar pembahasan dapat segera dimulai.

“Kalau benar nanti surat tersebut permintaan dari pemerintah, maka surat tersebut harus masuk ke DPR RI,” kata Dasco.

Legislator asal Dapil Banten 3 ini memastikan, jika surpres telah diterima, maka DPR RI segera memproses sesuai mekanisme, di mana nantinya proses tersebut akan dirapatkan di Badan Musyawarah (Bamus) DPR RI.

“Kalau nanti akan masuk kita akan jalankan sesuai prosedur yang ada. Nanti kita akan rapatkan pada Bamus,” tandas Sufmi Dasco Ahmad.

Diberitakan sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Mahfud MD mengatakan pemerintah akan segera melakukan sinkronisasi empat pasal yang dinilai sebagai pasal karet oleh publik dalam Undang-Undang Transaksi dan Elektronik (UU ITE).

Pasal tersebut di antaranya pasal 27, pasal 28, pasal 29, dan pasal 36 UU ITE.

Selain itu, kata Mahfud, pemerintah juga akan menambah satu pasal baru dalam revisi terbatas UU ITE yakni pasal 45 C.

Revisi terbatas itu, kata Mahfud, dilakukan untuk menghilangkan multi tafsir, pasal karet, dan potensi kriminalisasi.

Revisi itu, lanjut dia, dilakukan tanpa mencabut Undang-Undang ITE itu sendiri karena pemerintah menilai Undang-Undang itu masih sangat diperlukan untuk mengatur lalu lintas komunikasi lewat dunia digital.

Sinkronisasi tersebut, kata Mahfud, akan segera dilakukan oleh Kementerian Hukum dan HAM sebagai leading sector revisi UU ITE.

Setelah disinkronisasi, kata dia, pemerintah akan segera melakukan proses legislasi terkait revisi UU ITE tersebut dengan DPR RI.

Mahfud mengatakan hal tersebut merupakan arahan dari Presiden Joko Widodo dalam rapat yang digelar di Istana Merdeka Jakarta pada Selasa (8/6/2021).

“Prinsipnya presiden minta agar revisi Undang-Undang ini agar segera disampaikan ke Menkumham untuk dibawa ke proses legislasi,” kata Mahfud saat konferensi pers di kantor Kemenko Polhukam Jakarta pada Selasa (8/6/2021).

Mahfud mengatakan substansi revisi terbatas tersebut di antaranya untuk memperjelas sejumlah persoalan yang kerap muncul dimasyarakat terkait implementasi UU ITE yang saat ini ada.

Hal tersebut di antaranya ujaran kebencian, kebohongan, perjudian daring, prostitusi daring, fitnah, pencemaran nama baik, serta penghinaan.

“Jadi kita tidak memperluas UU itu tapi undang-undangnya itu hanya direvisi agar pasal-pasal karetnya itu, yang dianggap menimbulkan diskriminasi atau kriminalisasi itu hilang,” kata Mahfud. (Daniel)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *