Setelah Cetak Sejarah 8 Olimpiade Bela 3 Negara, Tangis Oksana Chusovitina Pecah

HEADLINE SPORT

JAKARTANEWS.ID – TOKYO: Tangis Oksana Chusovitina pecah setelah cetak sejarah 8 Olimpiade membela 3 Negara. Tangis Oksana Chusovitina pecah usai cetak sejarah tampil 8 kali di Olimpiade ketika usianya memasuki 46 tahun. Pesenam yang masih menunjukkan gurat kecantikannya di usia 46 tahun itu tidak bisa menahan tangis, setelah mendapat tepuk tangan meriah dari sesama atlet senam kontestan Olimpiade Tokyo 2020 .

Pesenam Uzbekistan itu ambil bagian dalam Olimpiade kedelapan pada hari Selasa, sejak debut di Olimpiade Barcelona 1992.

Dengan penampilannya di Olimpiade Tokyo 2020, ia menjadi pesenam wanita kedua yang ambil bagian dalam delapan Olimpiade.

Hebatnya, selama rentang waktu 8 Olimpiade, dia mewakili tiga negara yang berbeda; Tim Terpadu pada tahun 1992, Jerman pada tahun 2008 dan 2012, dan Uzbekistan pada tahun 1996, 2000, 2004, 2016 dan sekarang 2020.

Setelah dia tersingkir di babak kualifikasi Vault dengan skor 14.166 Chusovitina menerima tepuk tangan meriah yang membuatnya menangis.

Dia berbagi rasa terima kasih dan kebanggaannya setelah itu, dengan mengatakan “Itu sangat menyenangkan. Saya menangis karena bahagia karena begitu banyak orang telah mendukung saya untuk waktu yang lama,” tuturnya sambil mengatupkan tangannya menahan tangis.

“Saya tidak melihat hasilnya, tetapi saya merasa sangat bangga dan bahagia. Saya mengucapkan selamat tinggal pada olahraga. Ini semacam perasaan campur aduk. Saya merasa sangat senang berada di sini. Tapi ini pasti akan menjadi Olimpiade terakhir saya. Saya berusia 46 tahun. Tidak ada yang akan mengubahnya. Saya hidup, saya bahagia, saya di sini tanpa cedera, dan aku bisa berdiri sendiri.”

”Ketika saya memulai senam, saya tidak pernah berpikir tentang Olimpiade. Saya hanya memulai dengan olahraga dan suka melakukan senam. Saya sangat bangga dengan apa yang telah saya capai, berada di olahraga, dan ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang terlibat di dalamnya.”

Chusovitina membuka tirai pada karir Olimpiade yang luar biasa, yang melihatnya memenangkan emas di pertandingan pertamanya sebagai bagian dari acara tim. Dia berspesialisasi dalam Vault dan memenangkan medali perak dalam acara di Beijing 2008. Chusovitinia juga memenangkan tiga medali emas Kejuaraan Dunia dan pada tahun 2017 dilantik ke dalam Hall of Fame Senam Internasional. (Amin)

Tagged

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *