76 Tahun PLN, Mulyanto, Jangan Jatuh Pada Lubang yang Sama

HEADLINE PARLEMEN

JAKARTANEWS.ID – JAKARTA: Menyambut hari ulang tahun PLN yang ke-76, anggota Komisi VII DPR RI Mulyanto meminta agar perusahaan plat merah ini dapat menyediakan listrik secara cukup, andal dan efisien.

Dirinya berharap PLN tidak jatuh pada lubang yang sama yaitu mengulang pengalaman pahit dan kesalahan pada tahun-tahun sebelumnya.

“Permintaan saya yang sekaligus harapan masyarakat kepada PLN adalah agar tarif listrik murah terjaga dan tidak byar-pet. Jangan hanya disebabkan karena pohon sengon, terjadi black-out listrik se-pulau Jawa,” kata Mulyanto dalam menyambut ulang tahun PLN ke-76, Selasa (26/10/2021).

Mulyanto menyatakan posisi PLN sangat strategis. PLN diberi kewenangan negara untuk mengelola ketenagalistrikan mulai dari produksi hingga distribusi, single buyer and seller.

Karena itu Mulyanto berharap, kondisi PLN bisa lebih baik setiap tahunnya.

Dari sisi tarif, kata Mulyanto, listrik PLN memang lebih murah dibanding Singapura, Thailand, Filipina, bahkan Kamboja. Namun kalau dibandingkan dengan Malaysia, Vietnam atau bahkan Laos, listrik PLN masih jauh lebih mahal. Bahkan harga listrik di Malaysia hampir setengah dari harga listrik PLN.

“Berbeda dengan Indonesia, Malaysia selain menerapkan tarif listrik progresif, mereka juga menerapkan kebijakan dimana tarif listrik untuk pelanggan rumah tangga lebih murah dibandingkan dengan harga listrik untuk bisnis,” ungkap Wakil Ketua F-PKS Bidang Industri dan Pembangunan ini.

“Di kita terbalik, tarif listrik untuk pelanggan rumah tangga lebih mahal dibandingkan tarif listrik untuk bisnis,” lanjut Mulyanto.

Karena itu, harap Mulyanto, di usia yang semakin matang ini, PLN harus benar-benar dapat menarik hikmah dari pengalaman-pengalaman sebelumnya. Jangan sampai terulang kesalahan yang serupa.

“Sebelumnya, karena pemerintah salah menetapkan asumsi pertumbuhan permintaan listrik (over estimated), maka PLN menjadi korban. Sampai hari ini, dampaknya masih terasa berat,” ungkap Mulyanto.

Mulyanto memaparkan, melalui program Fast Track tahap I (sebesar 10 GW), Fast Track tahap II (sebesar 18 GW), serta program pembangkit 35 GW, penyediaan listrik kita menjadi surplus hampir mencapai 50% untuk pulau Jawa dan Sumatera.

“Namun, karena klausul TOP (take or pay) dalam kontrak listrik di atas, PLN tetap harus membayar kepada produsen listrik sawsta (IPP), meski listrik tersebut tidak dibutuhkannya. Naasnya, untuk keperluan investasi tersebut, utang PLN membengkak mencapai Rp 500 triliun. Di samping menyisakan 34 proyek mangkrak, dengan total kapasitas sebesar 627,8 MW yang merupakan pembangkit listrik tenaga uap (PLTU),” papar Mulyanto

Akibatnya, sambung Mulyanto, hari ini keuangan PLN tertekan dan kesulitan untuk pendanaan investasi bisnisnya.

Karenanya, saran Mulyanto, terkait Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2021-2030 yang baru disahkan Pemerintah, PLN agar lebih cermat.

“Dalam RUPTL itu pemerintah berencana menambah kapasitas baru sebesar 40.575 MW dalam rentang waktu 10 tahun. Porsi listrik dari sumber EBT sebesar 52 persen dan dari sumber fosil sebesar 48 persen. Sementara itu kontribusi IPP sebesar 65 persen, sedang sisanya 35 persen dibangun oleh PLN,” urai Mulyanto.

Mulyanto minta dalam implementasi RUPTL 2021-2030 nanti, PLN tidak lagi mengulangi kesalahan di masa lalu. Jangan sampai tambahan porsi listrik dari sumber EBT yang mencapai 52 persen dan kontribusi IPP sebesar 65 persen ini menyebabkan harga listrik menjadi mahal dan subsidi membengkak.

“Apalagi kalau tarif listrik jadi dikendalikan oleh pembangkit swasta. Jangan sampai rencana usaha ini, muncul karena terpaksa atau didikte Pemerintah atau sekedar gagah-gagahan berlabel green, namun tidak implementatif dan efisien,” imbuh Mulyanto.

Mulyanto menjelaskan, krisis energi di Inggris, India, dan Tiongkok baru-baru ini adalah pengalaman yang berharga.

“Di tengah melambungnya harga gas dan BBM, negara-negara ini, yang menyatakan siap untuk green energi, ternyata kembali membuka tambang batu bara dan menyalakan PLTU mereka,” ucap Mulyanto.

Lebih lanjut, legislator asal Dapil Banten 3 ini menegaskan, bagi masyarakat, yang penting adalah tarif listrik yang murah dan tidak byar-pet. Syukur-syukur bersih.

“Karenanya, meski menggenjot listrik EBT, pemerintah diminta tidak mengorbankan rakyat dengan harga listrik yang mahal,” tandas Mulyanto. (Daniel)

Tagged

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *