Deprecated: Creation of dynamic property WpBerita_Breadcrumbs::$settings is deprecated in /home2/jakartane/public_html/wp-content/themes/wpberita/inc/class-wpberita-breadcrumbs.php on line 26

Asosiasi Dorong Penerbangan Optimalisasi Penggunaan Bahan Bakar Berkelanjutan

JAKARTANEWS.ID -JAKARTA: Asosiasi penerbangan nasional yang tergabung dalam Indonesia National Air Carriers Association (INACA) mendorong pemerintah mengoptimalkan penggunaan SAF (sustainable aviation fuel) industri penerbangan di Tanah Air untuk menghasilkan energi bersih sehingga berdampak kepada lingkungan.

“Saat ini ada 451 armada penerbangan yang dimiliki oleh industri penebangan nasional dan SAF merupakan hal yang penting dan menjadi perhatian kita semua,” kata Ketua INACA, Denon Prawiraatmadja di Jakarta, Kamis (25/5/2023).

Hal ini diungkapkan Denon yang didampingi oleh Sekjen INACA, Bayu Susanto saat menghadiri workshop SAF yang diselenggarakan oleh Federal Aviation Administration (FAA) di Bangkok pada 22 Mei hingga 25 Mei 2023.

Menurut Denon, sebagai negara kepulauan terbesar di Asia Tenggara, Indonesia membutuhkan transportasi udara optimal, untuk mendukung dan meningkatkan perekonomian nasional.

Ia menambahkan di beberapa di Asia telah serius menerapkan SAF atau Bahan Bakar Penerbangan berkelanjutan, seperti di Korea Selatan yang mengubah undang-undang pada 2023 untuk memungkinkan adopsi bahan bakar biologi laut pada 2025 dan SAF pada 2026. Lalu di Jepang yang menargetkan penggunaan SAF 10 persen pada 2030, di mana hal ini diumumkan oleh anggota parlemen Jepang pada Desember 2021.

Tidak hanya itu, kata Denon, China menargetkan 50 ribu ton penggunaan SAF dan saat ini telah dilakukan pengujian kinerja SAF terhadap sertifikasi kelaikan udara, eksplorasi jalur baru untuk pengembangannya. Lalu di India yang tengah mempertimbangkan penggunaan SAF di sektor penerbangannya.

“Dan kita akui untuk Indonesia sendiri telah bersiap menerapkan SAF di mana direncanakan pada tahun 2025 bisa menggunakan SAF sebanyak 5 persen. Hal ini sangat bagus dan kami siap mendukungnya sehingga pada tahun 2045, industri penerbangan kita bisa secara optimal menggunakan SAF,” katanya.

Denon juga mengatakan bahwa Asia akan menjadi rumah bagi produsen terbesar dari SAF, tentu hal ini menjadi pangsa pasar bagi Indonesia agar mampu menyediakan SAF di lahan sendiri. Dan hal ini menjadi kunci agar keberlangsungan transportasi nasional menjadi pemenang industri domestik.

“Untuk mewujudkan hal tersebut diperlukan kolaborasi dengan semua pihak, antara pemerintah BUMN dan swasta agar bisa menghadirkan bahan bakar ramah lingkungan dan berkelanjutan,” katanya.

Hal ini dapat membuat industri penerbangan yang sehat, serta menghasilkan energi bersih yang didukung oleh ekosistem yang baik seperti electric vehicle dan green airport serta semua ekosistem yang menunjang ekosistem dan industri penerbangan nasional. (YOK)

Tinggalkan Balasan