Deprecated: Creation of dynamic property WpBerita_Breadcrumbs::$settings is deprecated in /home2/jakartane/public_html/wp-content/themes/wpberita/inc/class-wpberita-breadcrumbs.php on line 26

NATO dan Negara Eropa Khawatir Pesawat Tempur Militer Rusia di Ukraina

JAKARTANEWS.ID – MOSKOW: NATO dan negara-negara di Eropa menakuti militer Rusia, walaupun sudah 16 bulan pertempuran di Ukraina. Rusia masih memiliki banyak pesawat tempur.

Meskipun jet dan helikopter tidak menghilang dari atas Ukraina, tetapi sistem pertahanan udara yang padat membuat wilayah udara tidak ramah.

Namun, para komandan militer NATO menyatakan Rusia memiliki angkatan udara yang jauh lebih besar, masalah lain mungkin membuatnya tidak beroperasi secara efektif.

Dalam pidatonya di Global Air & Space Chiefs’ Conference di London pada hari Kamis lalu, Marsekal Udara Rich Knighton, Kepala Staf Angkatan Udara Inggris, mengatakan Angkatan Darat Rusia sekarang “lebih lemah”, karena kehilangan lebih dari dua pertiga tanknya, “tetapi sebagian besar angkatan udara tetap utuh.”

Knighton menampilkan grafik yang menggambarkan kekalahan kedua belah pihak, berdasarkan penilaian oleh Intelijen Pertahanan Inggris dan situs web pelacakan sumber terbuka Oryx.

Salah satu grafik menyebutkan Rusia telah mengalami lebih dari 220.000 korban tewas, termasuk 176 pilot militer. Rusia juga kehilangan 162 sistem pertahanan udara. Grafik kedua menyebutkan Angkatan Udara Rusia mempertahankan 96% dari 2.021 pesawat dan 90% dari 899 helikopternya. Rusia hanya kehilangan 86 pesawat dan 90 helikopter. Angka tersebut sedikit berbeda dengan perkiraan sebelumnya.

Sebuah dokumen intelijen AS yang bocor secara online musim semi mencantumkan kerugian Rusia pada 72 jet tempur dan pembom tempur serta 81 helikopter dan kerugian Ukraina pada 60 pesawat tempur dan pembom tempur dan 32 helikopter.

Dokumen yang bocor mencatat bahwa para pejabat memiliki “kepercayaan rendah” dalam perkiraan gesekan karena “kesenjangan informasi”, keamanan operasional dan operasi informasi, dan bias dalam informasi yang dibagikan oleh Ukraina.

Itu menguatkan komentar dari banyak pejabat AS dan NATO, yang mengatakan bahwa jaringan pertahanan udara yang efektif di kedua sisi mencegah Ukraina dan Rusia mencapai superioritas udara dan meluncurkan serangan udara yang efektif di garis depan atau target area belakang.

“Seandainya Angkatan Udara Rusia mampu mengendalikan langit ketika menyerang pada Februari 2022, itu mungkin akan menjadi perang tiga atau 10 hari,” Jenderal James Hecker, komandan Angkatan Udara AS di Eropa dan Sekutu NATO, dilansir Insider.

“Semua peralatan militer yang ditawarkan 45 negara kepada Ukraina dan diangkut dengan truk tidak akan pernah sampai di sana jika Rusia memiliki keunggulan udara,” kata Hecker.

“Mereka akan memiliki pesawat pendukung udara dekat tepat di perbatasan Polandia dan Rumania, di atas jalur komunikasi, dan segera setelah melintasi perbatasan itu akan dilakukan.”

Kedua belah pihak memiliki jaringan pertahanan udara yang efektif yang melawan operasi pihak lain, tambah Hecker, yang mengatakan pada bulan Maret bahwa Ukraina telah kehilangan lebih dari 60 pesawat dan Rusia lebih dari 70.

“Ukraina sekarang memiliki sistem pertahanan udara dan rudal yang sangat, sangat canggih, kuat, tangguh, terintegrasi, seperti halnya Rusia, jadi yang Anda lihat adalah Rusia tidak dapat menerbangkan pesawat mereka jauh ke Ukraina, karena mereka ditembak jatuh,” kata Hacker.

“Demikian pula, Ukraina tidak dapat menerbangkan pesawat mereka ke Rusia karena alasan yang sama.”

Namun, pesawat dari kedua sisi masih aktif. Serangan udara adalah bagian dari persiapan Ukraina untuk serangan balasan yang diluncurkan pada bulan Juni.

Sementara Angkatan Udara Rusia belum mengerahkan sebagian besar kekuatan udaranya, pesawatnya terus menyerang posisi Ukraina dan ada tanda-tanda sedang mengutak-atik cara baru untuk mempekerjakan mereka, meskipun seringkali dari keamanan wilayah yang dikuasai Rusia.

“Kami telah melihat mereka melakukan eksperimen dengan berbagai jenis roket yang dapat mereka luncurkan sedikit lebih jauh di sisi mereka,” kata Dara Massicot, pakar militer Rusia di lembaga riset Rand Corporation.

Massicot mengatakan Angkatan Udara Rusia masih bisa mengeksploitasi keunggulan numeriknya jika Ukraina mengudara, meskipun faktor-faktor lain dapat menghambat operasi udara Rusia ke depannya.

Kerugiannya kemungkinan besar berdampak besar pada kader pilot terampilnya yang relatif kecil, dan sanksi Barat dapat membatasi kemampuannya untuk memperbaiki jet.

Hecker dan wakilnya, Marsekal Udara Inggris Johnny Stringer, juga mengatakan bahwa meskipun ada beberapa perbaikan baru-baru ini, masalah dengan pelatihan, penargetan, dan pengambilan keputusan kemungkinan akan menghambat kinerja angkatan udara Rusia.

“Rusia telah merekapitalisasi cukup banyak angkatan udara taktis mereka, dan mereka telah melakukan banyak hal di bagian depan senjata juga. Tetapi jika Anda tidak membahas semua lini pengembangan,” kata Stringer pada podcast War on the Rocks.

“Bersiaplah untuk memiliki beberapa hal mencolok yang tidak mampu seperti yang mungkin Anda harapkan saat menulis cek,” katanya. (Amin)

Exit mobile version