Deprecated: Creation of dynamic property WpBerita_Breadcrumbs::$settings is deprecated in /home2/jakartane/public_html/wp-content/themes/wpberita/inc/class-wpberita-breadcrumbs.php on line 26

Jamiluddin Ritonga Imbau Para Capres Tak Perlu Berebut Endorse Jokowi

JAKARTANEWS.ID – JAKARTA: Survei Litbang Kompas terbaru memperlihatkan, hanya 18,1 persen responden yang bakal memilih sosok capres yang di-endorse oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Persentase tersebut jauh lebih sedikit dengan responden (32,6 persen) yang memastikan tidak akan memilih siapa pun capres yang direkomendasikan oleh Jokowi.

Temuan Litbang Kompas itu tidak jauh berbeda dengan hasil survei sebelumnya. Hanya sedikit responden yang akan mengikuti capres yang di-endorse Jokowi.

Demikian dikemukakan Pakar Komunikasi Politik Universitas Esa Unggul Jamiluddin Ritonga kepada para wartawan, Kamis (24/8/2023).

Karena itu, lanjut Jamiluddin, kiranya aneh bila Ganjar Pranowo dan Prabowo Subianto terkesan berlomba-lomba untuk memperoleh endorse Jokowi.

“Ganjar dan Prabowo seolah pamer dan bangga bila dekat dengan Jokowi. Kedekatan itu lalu dimaknai sudah mendapat endorse dari Jokowi,” ujar Dosen Metodologi Penelitian Komunikasi Universitas Esa Unggul, Jakarta ini.

Dua kubu pengusungnya, tutur Jamiluddin, juga terkesan saling mengklaim capresnya di-endorse Jokowi.

“Padahal endorse Jokowi tidak berpengaruh signifikan pada elektabilitas capres yang diusung,” jelas Jamiluddin.

Jamiluddin khawatir, kalau terus berharap di-endorse Jokowi, maka Ganjar dan Prabowo akan dinilai calon pemimpin pengekor.

“Pemimpin seperti ini tentu tak layak memimpin Indonesia ke depan,” tegas Dekan Fikom IISIP, Jakarta 1996-1999 ini.

Sebab, terang Jamiluddin, dalam situasi nasional dan global yang terus dalam ketidakpastian, tentu berbahaya bila Indonesia dipimpin sosok pengekor.

“Indonesia dalam situasi demikian justru membutuhkan pemimpin yang mandiri dan kreatif, sehingga ia akan lebih adaptif dalam mengatasi berbagai persoalan bangsa dan negara,” imbuh Jamiluddin.

Mantan Sekjen Media Watch ini menyarankan, partai pengusung lebih baik memperlihatkan kapasitas dan kemandirian capresnya daripada seolah mengemis mendapat endorse Jokowi.

“Hal itu akan dapat menciptakan kesan capresnya bukan kaleng-kaleng, tapi sosok yang handal yang kapasitasnya jauh melampaui Jokowi,” tutup Jamiluddin Ritonga. (Daniel)

Tinggalkan Balasan