Deprecated: Creation of dynamic property WpBerita_Breadcrumbs::$settings is deprecated in /home2/jakartane/public_html/wp-content/themes/wpberita/inc/class-wpberita-breadcrumbs.php on line 26

Es Mencair di Antartika, Ribuan Anak Penguin Mati

JAKARTANEWS.ID – LONDON: Kematian anak-anak penguin yang sangat parah telah diamati di Antartika, dan diperkirakan hingga 10.000 anak penguin telah terbunuh.

Es laut yang berada di bawah anak penguin itu diketahui mencair dan pecah sebelum mereka dapat mengembangkan bulu tahan air yang diperlukan untuk berenang di laut. Burung-burung tersebut kemungkinan besar tenggelam atau mati kedinginan.

Peristiwa yang terjadi pada akhir 2022 ini terjadi di sebelah barat benua di kawasan yang menghadap ke Laut Bellingshausen. Kejadian itu direkam oleh satelit.

Dr Peter Fretwell, dari British Antarctic Survey (BAS), mengatakan musnahnya bumi merupakan pertanda akan terjadinya hal-hal yang akan datang.

Lebih dari 90% koloni penguin kaisar diperkirakan akan punah pada akhir abad ini, seiring dengan mencairnya es laut musiman di benua tersebut akibat pemanasan global yang terus berlanjut.

“Kaisar bergantung pada es laut untuk siklus perkembangbiakan mereka, ini adalah tempat stabil yang mereka gunakan untuk membesarkan anak-anak mereka. Namun jika es tersebut tidak seluas yang seharusnya atau pecah lebih cepat, burung-burung ini akan berada dalam masalah,” ujarnya, dikutip BBC.

“Masih ada harapan, kita bisa mengurangi emisi karbon yang menyebabkan pemanasan. Namun jika tidak, kita akan membawa burung-burung ikonik dan cantik ini ke ambang kepunahan,” lanjutnya.

Dr Fretwell dan rekannya melaporkan kematian ini di jurnal Communications Earth & Environment.

Para ilmuwan melacak lima koloni di sektor Laut Bellingshausen di Pulau Rothschild, Verdi Inlet, Pulau Smyley, Semenanjung Bryan, dan Pfrogner Point.

Dengan menggunakan satelit Sentinel-2 Uni Eropa, mereka dapat mengamati aktivitas penguin dari kotoran, atau guano, yang mereka tinggalkan di lautan es putih.

Pewarnaan coklat ini terlihat bahkan dari luar angkasa.

Burung dewasa melompat ke lautan es sekitar Maret lalu saat musim dingin di Belahan Bumi Selatan mendekat. Mereka merayu, bersanggama, bertelur, mengerami telur-telur tersebut, dan kemudian memberi makan anak-anaknya selama beberapa bulan berikutnya hingga tiba waktunya bagi anak-anaknya untuk mencari jalan sendiri di dunia.

Hal ini biasanya terjadi sekitar bulan Desember/Januari, saat burung-burung baru terbang ke laut.

Namun tim peneliti menyaksikan lautan es di bawah tempat penangkaran kaisar terfragmentasi pada bulan November, sebelum ribuan anak ayam mempunyai waktu untuk mengembangkan bulu licin yang diperlukan untuk berenang.

Akibatnya, empat koloni mengalami kegagalan pembiakan total. Hanya situs paling utara, di Pulau Rothschild, yang berhasil.

Es laut musim panas di Antartika telah mengalami penurunan tajam sejak tahun 2016, dengan total luas perairan beku di sekitar benua tersebut berkurang hingga mencapai rekor terendah baru.

Dua tahun terendah mutlak terjadi dalam dua musim panas terakhir, pada 2021/22 dan 2022/23, ketika Bellingshausen hampir seluruhnya tidak memiliki lapisan es.

Terlebih lagi, lambatnya pembentukan anakan terapung dalam beberapa bulan terakhir berarti koloni tersebut mungkin tidak akan menghasilkan anak ayam setidaknya selama satu tahun lagi.

Luas es laut maksimum di musim dingin, yang biasanya dicapai pada September, akan berada jauh di bawah titik normalnya.

Dr Fretwell dan rekannya mengatakan para kaisar merasakan dampak dari perubahan kondisi ini. Antara 2018 dan 2022, sekitar sepertiga dari lebih dari 60 koloni penguin kaisar yang diketahui terkena dampak dari berkurangnya luasan es di laut – baik itu es yang terbentuk di akhir musim atau pecah lebih awal.

Di belahan bumi lain, di Kutub Utara, lautan es telah mengalami penurunan yang stabil selama beberapa dekade. Sebaliknya, Antartika tampak lebih kuat. Hingga 2016, jumlahnya menjadi sedikit lebih luas dari tahun ke tahun.

Rekan BAS, Dr Caroline Holmes, adalah pakar es laut Antartika. Dia menghubungkan penyebab penurunan suhu saat ini dengan anomali suhu air laut di sekitar benua dan pola angin tertentu, yang dalam kasus Bellingshausen, telah mendorong es kembali ke pantai, sehingga sulit untuk menyebar.

Dia mengatakan ini adalah saat-saat yang luar biasa.

“Apa yang kami lihat saat ini jauh di luar apa yang kami amati sebelumnya. Kami memperkirakan adanya perubahan, namun menurut saya kami tidak mengharapkan perubahan sebanyak itu secepat ini,” katanya kepada BBC News.

“Penelitian di Kutub Utara menunjukkan bahwa jika kita bisa membalikkan pemanasan iklim, maka lautan es di kutub utara akan pulih. Apakah hal ini juga berlaku di Antartika, kita tidak tahu. Tapi ada banyak alasan untuk berpikir bahwa jika jika cuaca sudah cukup dingin, es laut akan terbentuk kembali,” lanjutnya.

Saat ini, kaisar diklasifikasikan sebagai “Hampir Terancam” oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), organisasi yang menyimpan daftar hewan paling terancam punah di bumi.

Sebuah proposal telah dibuat untuk mengangkat kaisar ke dalam kategori “Rentan” yang lebih mendesak karena bahaya pemanasan iklim terhadap cara hidup mereka. (Amin)

Tinggalkan Balasan