Deprecated: Creation of dynamic property WpBerita_Breadcrumbs::$settings is deprecated in /home2/jakartane/public_html/wp-content/themes/wpberita/inc/class-wpberita-breadcrumbs.php on line 26

Kasus ISPA di Jabodetabek Melonjak, DPR Minta Masyarakat Terapkan Prokes dan Kurangi Aktivitas di Luar

JAKARTANEWS.ID – JAKARTA: Anggota Komisi IX DPR RI Nurhadi mengapresiasi Kementerian Kesehatan (Kemenkes) yang melakukan upaya pemasangan sensor udara, agar masyarakat mengetahui kualitas udara di sejumlah tempat dengan polusi udara yang buruk.

Hal ini disampaikan Nurhadi terkait dengan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mencatat rata-rata kasus infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) di wilayah Jabodetabek rata-rata mencapai 200 ribu per bulan.

“Peringatan polusi udara ini juga terintegrasi dengan aplikasi Satu Sehat. Dengan begitu, warga bisa mendapatkan rekomendasi terkait keperluan dalam aksi yang dilakukan saat polusi sedang tinggi atau kualitas udara buruk,” kata Nurhadi kepada wartawan, Senin (28/8/2023).

Nurhadi menuturkan, BMKG juga telah melakukan rekayasa cuaca di Jabodetabek.

“Hal ini merupakan upaya-upaya yang dilakukan pemerintah untuk mengendalikan penyakit ISPA yang meningkat, tetapi ada juga upaya yang harus dilakukan yaitu membuat kebijakan yang berkelanjutan, baik jangka pendek, menengah, dan panjang terkait dengan polusi udara ini,” ujar Politisi Partai NasDem ini.

Di samping itu juga, imbau Nurhadi, pemerintah harus bisa berjalan dua langkah dalam sekali jalan.

Langkah tersebut, ungkap Nurhadi, berkaitan dengan program jangka pendek sekaligus jangka panjang.

“Jangka pendeknya, kita berharap pemerintah cepat tanggap menekan peningkatan kasus ISPA supaya pasien tidak bertambah, baik yang disebabkan karena polusi udara maupun karena tertular melalui virus,” tutur Nurhadi.

“Artinya kita memikirkan agar polusi udara bisa dihentikan atau dikurangi sembari terus mengobati pasien ISPA agar segera sembuh dan tidak berpotensi menular,” sambung Nurhadi.

Lebih lanjut, Nurhadi mengatakan, jangka panjangnya, mungkin perlu digiatkan lebih masif penggunaan sistem transportasi massal dan mendorong kendaraan listrik guna mengurangi emisi akibat penggunaan kendaraan berbahan bakar minyak berlebih.

Karena itu, Nurhadi juga meminta masyarakat juga diharapkan untuk memperketat Protokol Kesehatan (Prokes).

Terlebih, mengurangi aktivitas luar ruangan dan menutup ventilasi rumah/kantor/sekolah/tempat umum di saat polusi udara tinggi.

“Menggunakan penjernih udara dalam ruangan. Menggunakan masker saat polusi udara tinggi. Dan juga segera konsultasi daring/luring dengan tenaga kesehatan jika muncul keluhan pernapasan,” kata Nurhadi Legislator asal Dapil Jatim VI ini.

Nurhadi menambahkan, perlu juga antisipasi agar tidak terjadi kasus kebakaran hutan, juga adanya fenomena El Nino yg mengakibatkan potensi hujan tidak menentu.

“Pabrik dan PLTU bisa didorong atau diwajibkan untuk menggunakan teknologi dan sistem pembuangan yang ramah lingkungan,” tutup Nurhadi.

Sebelumnya, Data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI mencatat adanya peningkatan kasus infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) di wilayah Jabodetabek belakangan ini, seiring kondisi polusi udara yang tinggi di kawasan tersebut.

Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kemenkes RI Maxi Rein Rondonuwu mengatakan tercatat kasus ISPA di Jabodetabek rata-rata mencapai 200 ribu per bulan.

“Seperti yang kita tahu di wilayah Jabodetabek terjadi peningkatan masalah polusi udara. Seiring dengan itu, data kami dari surveilans penyakit menunjukkan adanya peningkatan kasus ISPA yang dilaporkan di puskesmas maupun rumah sakit di Jabodetabek,” ucap Maxi, Senin (28/8/2023). (Daniel)

Tinggalkan Balasan