Deprecated: Creation of dynamic property WpBerita_Breadcrumbs::$settings is deprecated in /home/jakartane/public_html/wp-content/themes/wpberita/inc/class-wpberita-breadcrumbs.php on line 26

Tentara Rusia Paksa Militer Ukraina Tarik Mundur Pasukannya di Rabotino

JAKARTANEWS.ID – ROBOTINO: Misi Pengepungan pasukan tentara Rusia memaksa militer Ukraina harus menarik mundur pasukannya, setelah mengklaim telah menguasai desa Rabotino (Robotyne), Zaporizhzhia, pada Kamis 31 Agustus 2023.

Anggota Dewan Perwakilan Daerah Zaporizhzhia, Vladimir Rogov, melaporkan bahwa militer Ukraina mengarahkan pasukan cadangannya ke daerah Orekhovsky.

Selain itu, unit Angkatan Bersenjata Ukraina (ZSU) juga dipusatkan di desa Verbovoye (Verbove) yang berjarak 18,5 kilometer dari basis militer Rusia yang menduduki Rabotino.

Siasat itu dilancarkan militer Ukraina, untuk mencoba menghancurkan pasukan Rusia di garis depan, dan berujung pada pengepungan Robotyne.

Akan tetapi, rencana itu berantakan setelah unit militer Rusia justru berhasil memukul mundur pasukan Ukraina melalui jalur hutan.

Dalam laporan yang dikutip dari Kantor Berita Rusia, RIA Novosti, serangan militer Rusia dengan terpaksa membuat pasukan Ukraina angkat kaki menjauhi Verbove.

“Musuh memindahkan bala bantuan ke arah Orekhovsky dan memusatkan pasukannya di daerah desa Verbovoye untuk meratakan garis depan dan mengepung Rabotino. Namun rencana musuh digagalkan,” ujar Rogov.

“Tentara Rusia menyerang tempat berkumpulnya pasukan Ukraina di hutan, dan berhasil menghalau serangan utama musuh sehingga menjauh dari Verbovoy. Pertempuran sengit terus berlanjut di Rabotino,” katanya.

Rabotino menjadi titik terpanas dalam beberapa pekan terakhir, tak hanya khusus pada pertempuran di wilayah Zaporizhzhia, tetapi juga secara umum di seluruh zona Operasi Militer Khusus (NVO) Angkatan Bersenjata Federasi Rusia.

Angkatan Bersenjata Ukraina telah melakukan penembakan artileri selama lebih dari dua bulan dan mencoba menyerbu Rabotino.

Akibatnya, kondisi desa ini sangat porak-poranda. Bahkan menurut Rogov, tidak ada satu pun rumah warga sipil utuh yang tersisa di desa tersebut. (Amin)

Tinggalkan Balasan