Deprecated: Creation of dynamic property WpBerita_Breadcrumbs::$settings is deprecated in /home/jakartane/public_html/wp-content/themes/wpberita/inc/class-wpberita-breadcrumbs.php on line 26

Putin: Rusia Tidak Melanggar Sanksi PBB Terhadap Korut

JAKARTANEWS.ID – MOSKOW: Presiden Rusia Vladimir Putin menegaskan bahwa Rusia tidak melanggar dan tidak akan melanggar perjanjian apa pun mengenai Korea setelah bertemu dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un pekan ini di Vladivostok di Timur Jauh Rusia.

Rusia yang mendukung resolusi PBB terhadap Korea Utara, telah berulang kali mengatakan bahwa mereka ingin memperdalam hubungan dengan Pyongyang. Korea Selatan dan Amerika Serikat mengatakan bahwa kesepakatan militer apa pun antara Putin dan Kim akan melanggar sanksi PBB terhadap Korea Utara.

“Korea adalah tetangga kami, dan kami harus membangun hubungan yang baik dengan tetangga kami, bagaimana pun caranya,” kata Putin dalam konferensi pers di Sochi, Jumat (15/9/2023), dikutip dari transkrip resmi yang dirilis Kremlin.

“Ya, ada beberapa hal spesifik yang terkait dengan Semenanjung Korea. Kami mendiskusikan hal ini secara terbuka. Kami tidak pernah melanggar apa pun, dan dalam hal ini kami tidak akan melanggar apa pun. Namun, tentu saja kami akan mencari peluang untuk mengembangkan hubungan Rusia-Korea Utara,” sambungnya.

Putin menuturkan bahwa pertemuannya dengan Kim juga tidak dimaksudkan untuk mengancam pihak mana pun atau memprovokasi keamanan global.

Menurut dia, ancaman terbesar justru diciptakan oleh para elite penguasa saat ini, merujuk pada Amerika Serikat dan para sekutunya.

Dalam kesempatan yang sama, dia juga menegaskan bahwa Rusia tidak pernah meminta Korea Utara mengirimkan sukarelawan untuk ambil bagian dalam operasi militer mereka di Ukraina. Tudingan tersebut, lanjut Putin, tidak masuk akal.

Putin menyebut bahwa ada 300 ribu orang yang telah menandatangani kontrak untuk bergabung ke dalam Pasukan Bersenjata Rusia dan “siap mengorbankan hidup mereka demi kepentingan Tanah Air, untuk melindungi kepentingan Rusia.”

“Ya, kami memberi mereka sejumlah uang, yang jumlahnya jauh lebih besar daripada gaji bulanan rata-rata di negara kami,” ujarnya.

“Namun, apakah uang dapat menebus kematian atau cedera parah? Tentu saja tidak. Orang-orang kami yang menandatangani kontrak ini terpanggil oleh rasa patriotik yang paling mulia,” tegas Putin. (Amin)

Tinggalkan Balasan