Deprecated: Creation of dynamic property WpBerita_Breadcrumbs::$settings is deprecated in /home2/jakartane/public_html/wp-content/themes/wpberita/inc/class-wpberita-breadcrumbs.php on line 26

Warga Rempang Dapat Rumah Luas Tanah 500 m Berikut Fasilitasnya

JAKARTANEWS.ID – BATAM: BP Batam telah menetapkan jadwal relokasi sementara untuk masyarakat Rempang Galang, yang akan dimulai pada 20 September 2023 mendatang. Adapun lokasi untuk relokasi sementara itu di antaranya Rusun BP Batam, rusun pemerintah, kota Batam, rusun Jamsostek, ruko dan perumahan.

Masyarakat akan mendapat Fasilitas sewa hunian sebesar Rp 1.200.000/bulan atau hunian rusunawa yang disediakan BP Batam. Lalu biaya hidup selama masa relokasi sementara sebesarRp 1.200.000/orang dalam 1 KK. Biaya termasuk biaya air, listrik dan kebutuhan lainnya.

Warga yang tinggal di hunian Sementara, mendapatkan Biaya Hidup. Sementara warga yang tidak tinggal di hunian sementara, mendapatkan biaya hidup dan uang sewa hunian.

BP Batam menyiapkan permukiman baru untuk masyarakat Rempang yang terdampak Proyek Strategis Nasional (PSN) Rempang Eco-City. Permukiman ini bernama Kampung Pengembangan Nelayan Maritime City dan berlokasi di Dapur 3, Kelurahan Sijantung, Pulau Galang.

“Pemerintah menyiapkan lokasi pemukiman baru yang diberi nama Kampung Pengembangan Nelayan Maritime City. Program ini memiliki slogan Tinggal di Kampung Baru yang Maju, Agar Sejahtera Anak Cucu. Kampung Pengembangan Nelayan Maritime City akan menjadi kampung percontohan di Indonesia sebagai kampung nelayan modern dan maju,” seperti tertulis dalam Buku Saku Rempang, dilansir pada Jumat (15/9/2023).

“Lahan hunian baru yang luas dapat diberdayakan untuk mengembangkan kegiatan usaha, berkebun atau bercocok tanam” tertulis

Masyarakat akan mendapatkan hunian 1 rumah baru tipe 45 senilai Rp 120 juta rupiah/KK, dengan luas tanah maksimal 500 m2. 1 rumah terdampak akan diganti dengan 1 hunian baru. Masyarakat dijanjikan bebas biaya Uang Wajib Tahunan (UWT) selama 30 tahun, gratis PBB selama 5 tahun, Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB), dan Sertifikat Hak Guna Bangunan (SHGB).

Fasilitas pendidikan tersedia untuk jenjang SD, SMP hingga SMA. Tersedia juga pusat layanan kesehatan, olahraga dan fasilitas sosial. Juga disiapkan fasilitas ibadah seperti masjid dan gereja.

“Fasilitas Tempat Pemakaman Umum yang tertata. Fasilitas Dermaga bagi kapal-kapal besar dan trans hub. Prioritas untuk diikutkan pendidikan teknis untuk dapat bekerja di lingkungan Rempang Eco-City. Bantuan pendidikan bagi murid berprestasi,” imbuh keterangan tersebut.

Sekolah akan berada di bawah naungan Dinas Pendidikan Pemerintah Kota dan Provinsi. Anak warga terdampak dijamin akan masuk sekolah negeri terdekat relokasi sementara.

“Biaya hidup dihitung per bulan dan dibayarkan setiap awal bulan, selama masa relokasi sementara,” terangnya. (Aloy)

Tinggalkan Balasan