Deprecated: Creation of dynamic property WpBerita_Breadcrumbs::$settings is deprecated in /home2/jakartane/public_html/wp-content/themes/wpberita/inc/class-wpberita-breadcrumbs.php on line 26

Polda Metro Jaya Kirim Surat Supervisi kepada KPK Kasus Dugaan Pemerasan Mantan Mentan

JAKARTANEWS.ID – JAKARTA: Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyatakan mempertimbangkan terlebih dahulu soal surat supervisi dari Polda Metro Jaya terkait kasus dugaan pemerasan pimpinan lembaga antirasuah kepada mantan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo. Salah satu pertimbangannya, terkait adanya potensi konflik kepentingan.

“Pada prinsipnya, KPK nantinya tentu akan mempertimbangkan apakah melakukan supervisi atau tidak, dengan melihat di antaranya pertimbangan adanya potensi konflik kepentingan,” kata Kepala Bagian Pemberitaan KPK Ali Fikri, Senin (16/10/2023).

Ali menyebutkan, pihaknya sebagai lembaga yang diberikan amanah untuk melakukan koordinasi dan supervisi penegakan hukum tindak pidana korupsi, selalu mendorong seluruh proses pengungkapannya.

“KPK selalu mendorong seluruh proses penegakan hukum dapat berjalan efektif dan efisien, dengan tetap berdasarkan pada asas-asas hukum dan ketentuan yang berlaku,” ucapnya.

Diberitakan sebelumnya, Polda Metro Jaya mengirim surat supervisi atau kerja sama kepada KPK terkait penanganan kasus dugaan pemerasan oleh pimpinan KPK kepada eks Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL). Surat pengajuan supervisi dilayangkan kepada KPK, pada Rabu 11 Oktober 2023.

“Ini sebagai bentuk transparansi oleh penyidik Ditreskrimsus Polda Metro Jaya dalam penanganan perkara dugaan tindak pidana korupsi yang saat ini kami tangani,” ucap Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak, pada Jumat 13 Oktober 2023.

Surat itu dimaksudkan supaya proses penyidikan yang sudah dapat asistensi Mabes Polri itu juga diikuti oleh KPK lewat Deputi Bidang Koordinasi dan Supervisi pada KPK. Hal ini juga disebut sebagai bentuk transparansi.

“Jadi, dalam pelaksanaan koordinasi maupun supervisi dalam penanganan perkara yang sedang kita lakukan. Untuk menggandeng KPK dalam pelaksanaan koordinasi maupun supervisi dalam penanganan perkara yang sedang kita lakukan,” ucapnya.

Salah satu bentuk supervisi yakni KPK bakal dilibatkan dalam pengusutan kasus termasuk gelar perkara menetapkan tersangka kasus dugaan pemerasan yang dilakukan terhadap eks Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo itu.

“Itu salah satu bentuk supervisi seperti itu, jadi pelibatan dalam rangka koordinasi dan supervisi salah satunya adalah dalam bentuk gelar perkara bersama,” katanya. (Amin)

Tinggalkan Balasan