Deprecated: Creation of dynamic property WpBerita_Breadcrumbs::$settings is deprecated in /home2/jakartane/public_html/wp-content/themes/wpberita/inc/class-wpberita-breadcrumbs.php on line 26

Polda Kalsel Ungkap Penipuan Penerimaan Polri, Seorang Artis Jadi Korban

JAKARTANEWS.ID -BANJARMASIN: Tim Subdit 3 Jatanras Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Kalimantan Selatan berhasil menangkap pelaku penipuan rekrutmen calon anggota Polri dengan kerugian korbannya secara total mencapai Rp4.495.000.000.

“Tersangka berinisial MR (30) kelahiran Jakarta berdomisili di Tangerang Selatan telah menipu sebanyak 24 korban warga sipil yang bermaksud memasukkan anaknya menjadi anggota Polri,” kata Kapolda Kalimantan Selatan Irjen Pol. Andi Rian R Djajadi di Banjarmasin, Selasa (18/10/2023).

Polisi memburunya setelah salah satu korban di Kalsel melapor ke Polda Kalsel mengaku ditipu dengan menyerahkan uang ratusan juta rupiah yang dijanjikan kelulusan anaknya menjadi anggota Polri.

Hasil penelusuran petugas ternyata ada tiga korban di Kalsel dengan kerugian mencapai Rp1.150.000.000, sedangkan sisanya berasal dari Jakarta, Jawa Tengah, Jawa Timur hingga Riau termasuk salah satu artis berinisial AF.

Ia mengungkapkan, Pihaknya membentuk tim yang dipimpin Kasubdit 3 Jatanras Kompol Reza Bramantya untuk melakukan pengungkapan.

Hasilnya, tersangka berhasil ditangkap pada Senin (9/10/2023) di Kecamatan Penjaringan, Jakarta Utara.

“Ditangkap di Penjaringan, Jakarta Utara,” kata Andi.

Ketika penangkapan, tersangka memiliki senjata api jenis pistol yang melekat di badannya dan sempat ingin melakukan perlawanan namun berhasil dilumpuhkan petugas.

“Sempat melawan dengan senjata api, tapi berhasil dilumpuhkan,” ucapnya.

Tim Resmob Macan Kalsel yang dibantu Bareskrim Polri kemudian melakukan pengembangan dengan menggeledah kediaman tersangka di wilayah Tangerang Selatan.

Petugas menemukan banyak barang bukti berupa karta tanda anggota (KTA) Polri palsu dan sejumlah stempel instansi hingga beberapa senjata api dan puluhan butir peluru.

Bahkan senjata api yang ditemukan, dua di antaranya pabrikan jenis pistol CZ PS-10 C Caliber 9 mm dan merek Indian caliber 32 mm.

“Jadi modus tersangka ini mengaku sebagai anggota Polri berdinas di Mabes Polri berpangkat Iptu dengan menjanjikan bisa memasukkan orang lulus seleksi calon anggota Polri melalui tiket holder,” jelasnya.

Dari hasil kejahatan pelaku, dia bisa membeli dua unit mobil mewah berupa satu merek Toyota Alpard dan sedan BMW yang kini turut disita sebagai barang bukti.

Akibat perbuatannya, MR dijerat dengan Pasal 378 tentang Penipuan dengan ancaman pidana empat tahun dan Pasal 1 ayat 1 Undang-Undang Darutat Nomor 12 tahun 1951 tentang Kepemilikan senjata api tanpa izin yang ancaman maksimalnya hukuman mati. (Np)

Tinggalkan Balasan