Deprecated: Creation of dynamic property WpBerita_Breadcrumbs::$settings is deprecated in /home/jakartane/public_html/wp-content/themes/wpberita/inc/class-wpberita-breadcrumbs.php on line 26

Yenny Wahid Ingatkan Jangan Pilih Pemimpin yang Pernah jadi Bagian Rezim Pelarang Imlek

JAKARTANEWS.ID – JAKARTA: Putri Presiden ke-4 RI Abdurrahman Wahid alias Gus Dur, Yenny Wahid, berpesan kepada komunitas Tionghoa agar tidak mendukung pasangan calon presiden dan wakil presiden (capres-cawapres) yang menjadi bagian dari pemerintahan yang dulu melarang Imlek.

Hal ini ia sampaikan ketika mendampingi capres nomor urut 3 Ganjar Pranowo merayakan Imlek dengan makan bareng kalangan Tionghoa di Restoran China “Empurau” di Jakarta, Jumat (9/2/2024).

Dalam kesempatan itu, Yenny memperoleh kesempatan sendiri untuk memberi sambutan setelah Ganjar.

Yenny mengaku tak ingin meminta para hadirin untuk mencoblos calon tertentu, melainkan mencermati rekam jejak masing-masing pasangan calon (paslon).

“Apakah paslon-paslon itu orang yang punya komitmen untuk menjaga kebhinekaan di Indonesia? Kalau iya, dukunglah dia. Tapi kalau ada paslon yang latar belakangnya justru menjadi bagian dari pemerintahan yang dulunya melarang Imlek, ya jangan didukung dong,” kata Yenny.

Anggota Dewan Penasihat Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar-Mahfud ini kemudian menukil kembali jasa ayahnya yang menganulir kebijakan Soeharto sehingga masyarakat keturunan Tionghoa dapat kembali merayakan Imlek dan memiliki kebebasan untuk mengekspresikan budayanya.

Yenny mengingatkan, menganulir kebijakan yang sangat berpengaruh seperti itu tidak mudah karena Gus Dur banyak mendapatkan tekanan secara politik.

Yenny berujar, kelompok Islam moderat yang ia representasikan sebenarnya mempunyai komitmen kuat untuk menjaga keragaman di Indonesia. Namun, Yenny menilai, komitmen itu tidak cukup.

“Saya mengingatkan kita semua akan sejarah ini adalah untuk membangun kesadaran kita sebuah peraturan itu harus melalui proses politik dan bukan hal yang mudah untuk dilakukan. Saya juga memohon agar teman-teman untuk ikut bersama kami semua untuk menjaga itu semua,” jelas Yenny.

“Saya dan kelompok Islam moderat tidak bisa menjaga ini semua sendiri, perlu bantuan Bapak/Ibu sekalian. Terutama, sadarkan generasi muda, yang kita miliki peraturan-peraturan yang menjamin keragaman di Indonesia, kebhinekaan di Indonesia dihormati, ini mahal harganya, melalui sebuah perjuangan politik panjang. Jangan sepelekan ini. Kita semua harus menjaganya,” tutup Yenny Wahid. (Daniel)

Tinggalkan Balasan